Menjaga kesehatan pencernaan

Menjaga kesehatan pencernaan – Dengan perut dan organ pencernaan lainnya dalam keadaan sehat sempurna, seseorang sama sekali tidak menyadari keberadaannya, kecuali ketika rasa lapar meminta perhatian pada fakta bahwa makanan diperlukan, atau rasa kenyang memperingatkan kita bahwa jumlah yang cukup atau terlalu banyak telah telah dimakan. Pencernaan yang sempurna hanya dapat dipertahankan dengan kepatuhan yang cermat terhadap aturan kesehatan sehubungan dengan kebiasaan makan.

Mengenai masalah Kebersihan Pencernaan, kami mengutip beberapa paragraf dari karya Dr. Kellogg tentang Fisiologi, di mana diberikan ringkasan singkat tentang poin-poin penting yang berkaitan dengan hal ini: Menjaga kesehatan pencernaan

“Kebersihan pencernaan berkaitan dengan kualitas dan kuantitas makanan yang dimakan, cara memakannya.

Jika makanan dimakan terlalu cepat, itu tidak akan dibagi dengan benar, dan ketika tertelan dalam gumpalan kasar, cairan pencernaan tidak dapat dengan mudah bertindak atasnya. Karena pengunyahan yang tidak mencukupi, air liur akan berkurang jumlahnya, dan, sebagai akibatnya, pati tidak akan dicerna dengan baik, dan lambung tidak akan mengeluarkan cukup banyak jus lambung. Tidak baik hanya makan makanan lunak atau cair, karena kita cenderung menelannya tanpa mengunyah dengan benar. Sebagian besar makanan keras, yang membutuhkan pengunyahan menyeluruh, harus dimakan setiap kali makan.

Minum Bebas Saat Makan berbahaya, karena tidak hanya mendorong makan tergesa-gesa, tetapi juga mengencerkan jus lambung, dan dengan demikian mengurangi aktivitasnya. Makanan harus dikunyah sampai cukup dibasahi oleh air liur untuk memungkinkannya ditelan. Ketika sejumlah besar cairan dimasukkan ke dalam lambung, pencernaan tidak dimulai sampai sebagian besar cairan telah diserap. Jika makanan atau minuman dingin dibawa bersama makan, seperti es krim, air es, es susu atau teh, perut menjadi dingin, dan terjadi penundaan yang lama dalam proses pencernaan.

Orang India di Brasil dengan hati-hati tidak minum saat makan, dan kebiasaan yang sama berlaku di antara banyak suku buas lainnya.

Makan di antara waktu makan.
———-

Kebiasaan makan apel, kacang-kacangan, buah-buahan, gula-gula, dll, di antara waktu makan sangat berbahaya, dan pasti akan menyebabkan hilangnya nafsu makan dan gangguan pencernaan. Perut serta otot dan organ tubuh lainnya membutuhkan istirahat. Frekuensi makan yang harus diambil agak tergantung pada usia dan pekerjaan individu. Bayi mengambil makanan mereka dalam waktu singkat, dan karena sifatnya yang sederhana, dapat mencernanya dengan sangat cepat. Orang dewasa tidak boleh makan lebih sering dari tiga kali sehari; dan orang-orang yang pekerjaannya tidak banyak bergerak mengatakan, paling tidak dalam banyak kasus, mengambil keuntungan dari rencana orang Yunani kuno, yang makan hanya dua kali sehari.

Kesederhanaan dalam Diet.
——————-

Makan terlalu banyak jenis makanan adalah kesalahan umum yang sering menjadi penyebab penyakit pada organ pencernaan. Negara-negara itu adalah yang paling kuat dan tahan lama yang pola makannya paling sederhana. Petani Scotch hidup terutama dengan oatmeal, orang Irlandia dengan kentang, susu, dan oatmeal, orang Italia dengan kacang polong, buncis, makaroni, dan chestnut; namun semua ini terkenal karena kesehatan dan daya tahannya yang luar biasa. Penduduk asli Kepulauan Canary, ras yang sangat berkembang dengan baik dan kuat, sebagian besar hidup dari makanan yang mereka sebut gofio, terdiri dari biji-bijian kering, digiling kasar dalam mortar dan dicampur dengan air.

Makan saat Lelah.
—————–

Tidak baik makan ketika kelelahan karena olahraga berat, karena sistem tidak siap untuk melakukan pekerjaan pencernaan dengan baik. Tidur segera setelah makan juga merupakan praktik yang berbahaya. Proses pencernaan tidak dapat dilakukan dengan baik saat tidur, dan tidur terganggu oleh tidak efektifnya kerja organ pencernaan. Oleh karena itu efek jahat yang terkenal dari makan malam yang terlambat.

Makan terlalu banyak.
—————

Makan terburu-buru adalah penyebab terbesar makan berlebihan. Ketika seseorang makan terlalu cepat, makanan akan dijejalkan ke dalam perut dengan sangat cepat sehingga alam tidak punya waktu untuk berteriak, ‘Cukup,’ dengan menghilangkan nafsu makan sebelum terlalu banyak dimakan. Ketika kelebihan makanan diambil, kemungkinan akan berfermentasi atau asam sebelum dapat dicerna. Orang yang makan terlalu banyak biasanya merasa tumpul setelah makan.”

About Drajad

Check Also

Kesibukan Mahasiswa Berdasarkan Semester

Seorang mahasiswa sudah pasti punyai aktivitas dan tanggung jawab yang perlu di tunaikan terhadap tiap …