Kebenaran Tentang Vitamin D, Seng, dan Rumor Virus Corona Lainnya

ada banyak penipuan dan pernyataan menyesatkan yang mengelak saat ini tentang novel Covid. Itu masuk akal – infeksi baru dan spesialis serta peneliti masih mencari tahu tentang bagaimana kontaminasi berfungsi dan pendekatan yang paling ideal untuk mengobatinya. Berita yang dipertanggungjawabkan tentang tes, manifestasi, dan obat-obatan terkadang berbenturan, yang membingungkan. Selain itu, setiap orang perlu mengamankan diri mereka dengan baik, jadi itu pertanda baik bahwa individu akan mencoba apa pun untuk melawan infeksi, terbukti atau tidak. PCR Jakarta

Akankah suplemen seng aman melawan Covid?

Belum ada pemeriksaan apakah seng akan mempengaruhi novel Covid, yang diberi nama SARS-CoV-2. Meskipun demikian, seng dapat mencampuri enam Covid lainnya, termasuk SARS pertama dan empat Covid yang menyebabkan virus normal.

Terlepas dari apakah seng dapat mencegah penyakit, belum terkonsentrasi sebanyak sifat restoratifnya. Sebuah penelitian dari tahun 2010 pada sel di piring – yang, penting untuk diungkapkan, bukan individu lengkap – menemukan bahwa seng menghambat replikasi utama SARS Covid. Pada orang-orang, bagaimanapun, informasi itu bentrok. Satu meta-investigasi dari tujuh pemeriksaan unik menemukan bahwa suplemen seng mempersingkat panjang flu, yang mungkin disebabkan oleh Covid atau rhinovirus, sebesar 33%. Kemudian dua kali lipat gangguan penglihatan, perawatan palsu yang dikendalikan pendahuluan yang didistribusikan oleh peneliti serupa tidak menemukan perbedaan dalam rentang efek samping yang dingin antara orang-orang yang menggunakan seng dan orang-orang yang mengambil perawatan palsu.

Karena Anda bisa menahan nafas selama 10 detik bukan berarti Anda belum tercemar Covid.

“Jika ada efek seng hanya pada pilek biasa, itu cukup sederhana, dan tidak ada data sama sekali tentang seng dan Covid khusus ini,” kata ahli infeksi yang sangat menarik William Schaffner, MD, seorang pendidik pengobatan pencegahan di Fakultas Kedokteran Universitas Vanderbilt. “Saya akan mengulangi ini: Bahkan jika ada dampaknya, itu hanya rendah hati. Anda tidak bisa mengonsumsi suplemen seng sebagai pengganti melakukan hal lain.”

Keputusan: Jika Anda merasa diri Anda sakit, mungkin perlu mengonsumsi suplemen seng, namun suplemen tersebut tidak akan mencegah Anda terkena infeksi.

Apa yang dapat dikatakan tentang nutrisi D?

Kepala CDC sebelumnya, Tom Frieden, MD, mendistribusikan bagian penilaian di Fox News minggu ini yang menyatakan bahwa mengonsumsi peningkatan nutrisi D dapat membantu mendukung kerangka kerja yang resisten, bagian mendasar dari teka-teki tentang seberapa asli Covid-19.

Nutrisi adalah dasar untuk menjaga tubuh, terutama kerangka yang kebal, sehat. Jika Anda kekurangan nutrisi, ada baiknya untuk mengambil perbaikan; Meskipun demikian, tidak banyak orang di AS yang mengalami kekurangan. Kasus khusus yang menonjol mungkin adalah nutrisi D.

Menurut penilaian tertentu, hampir 50% orang Amerika tidak mencukupi nutrisi D, yang digabungkan orang dari sinar UV. Saat ini sebagian besar dari kita melindungi pengaturan, kita kemungkinan besar mendapatkan lebih sedikit nutrisi D dari sinar matahari daripada sebelumnya, jadi pada prinsipnya mengambil peningkatan nutrisi D pertanda baik. Dalam artikelnya, Frieden mengacu pada meta-pemeriksaan tahun 2017 yang merinci orang-orang yang mengonsumsi nutrisi D hari demi hari atau minggu demi minggu mengurangi bahaya mereka mengembangkan penyakit saluran pernapasan. Meskipun demikian, keuntungan hanya ditemukan pada individu yang gizi D tidak memadai; jika individu tidak mencukupi, tidak ada keuntungan. Selain itu, penting untuk dicatat bahwa belum ada penelitian tentang nutrisi D dan Covid-19, secara eksplisit.

Keputusan: Jika Anda stres karena tingkat nutrisi D Anda atau diberi tahu oleh spesialis bahwa Anda tidak mencukupi, mengambil peningkatan menjadi pertanda baik. Namun, mohon jangan pergi ke PCP Anda untuk meminta tes sekarang, dan mengonsumsi nutrisi D bukanlah pengampunan untuk tidak menjadi fanatik tentang mencuci tangan dan berpegang teguh pada penghapusan sosial.

Apakah berbahaya untuk meminta sejumlah investasi Covid?

Basic telah meneliti ini di dalam dan luar di tempat lain, namun tidak ada bukti terdistribusi bahwa obat pereda nonsteroid seperti ibuprofen menghambat sistem aman atau senyawa Covid-19.

Keputusan: Baik ibuprofen atau acetaminophen (Tylenol) dilindungi dan dapat mengurangi rasa sakit dan demam.

Dapatkah mencuci dengan air garam hangat atau minum banyak air memastikan melawan infeksi?

Berkumur dengan air garam hangat adalah solusi rumah yang dapat diandalkan untuk mengurangi efek samping dari tenggorokan yang sensitif, namun pada dasarnya hanya itu yang dapat dilakukannya. Itu tidak berfungsi sebagai antivirus untuk mencegah atau mengatasi kontaminasi. (Demikian pula, tenggorokan yang teriritasi jelas bukan merupakan indikasi khas Covid-19.)PCR Jakarta

About ahmadsalim

Check Also

Tips memilih kosmetik halal

Kosmetik merupakan perlengkapan yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan dan kesehatan kulit wanita. Keduanya merupakan …