Harapan Hanya Makan Buah 3 Hari

Swab PCR Jakarta – Ketika saya merasa sesak bahwa hidup saya terlalu penuh dengan kekacauan, itu adalah tanda bahwa saya telah memasuki dunia funk.

Terjebak dalam funk berbeda dengan depresi. Terapis perilaku, Amy Brodsky, mengidentifikasi perbedaan antara perasaan funky dan depresi klinis dalam sebuah wawancara untuk artikel ini dari Klinik Cleveland.

“Mengalami funk atau kebiasaan sangat umum,” Brodsky meyakinkan. “Itu terjadi pada semua orang sekarang dan lagi, dan tidak ada aturan yang tegas untuk melewatinya. Setiap orang berbeda, jadi Anda perlu menyesuaikan dan mempelajari apa yang terbaik untuk Anda. ” Amy Brodsky, Tidak Merasa Seperti Dirimu Belakangan Ini? Cara Keluar dari Funk

Untuk keluar dari kebiasaan saya, saya memutuskan untuk melakukan pembersihan musim semi yang berbeda. Begini cara saya fokus pada pembersihan pikiran dan tubuh.
Tiga Hari Makan Buah Saja

Bagian dari funk adalah merasa lesu. Bisa juga karena saya lelah karena latihan kekuatan dan bulan-bulan musim dingin. Saya ingin merasa lebih ringan di kulit saya – tidak hanya berat badan tetapi juga benar-benar berenergi – jadi saya memutuskan untuk mencoba pembersihan untuk pertama kalinya.

Saya memilih pembersihan yang lebih holistik yang terasa lebih berkelanjutan untuk preferensi saya. Dengan kata lain, saya perlu mengunyah makanan! Saya tahu saya tidak akan bisa bertahan sepanjang hari (apalagi berhari-hari) dengan diet cairan langsung.

Jadi saya memilih Pesta Buah Tiga Hari yang dipromosikan oleh Baron Baptiste, pendiri Power Yoga dan penulis Journey into Power.

Beberapa manfaat yang diumumkan dari Pesta tersebut meliputi:

Detoksifikasi usus dengan menghilangkan beban mencerna protein berat
Mempraktikkan persiapan makanan dan kebiasaan makan yang lebih hati-hati
Belajar makan secara intuitif – artinya makan saat Anda lapar, bukan saat Anda bosan

Peringatan Spoiler: Saya bertahan selama tiga hari, tetapi apa yang saya dapatkan darinya?

Berikut adalah tiga hasil yang saya amati dari tiga hari saya di Pesta itu.
Saya Merasa Sedikit Mabuk, dan Saya Tidak Bisa Memutuskan Apakah Itu Baik atau Buruk?

Kopi – biasanya penopang bagi saya dalam hal peningkatan energi yang cepat – tidak diizinkan saat pembersihan. Untuk mempersiapkannya, saya mengurangi kafein dua hari sebelum Pesta.

Anehnya, saya tidak pernah mengalami sakit kepala, tetapi saya mengalami gejala penarikan diri lainnya yang membuat saya merasa sedikit bingung. Saya merasa sedikit mabuk. Saya tidak dapat memutuskan apakah itu hal yang baik atau buruk!

Beberapa observasi:

Saya merasa pusing seperti saya telah mengkonsumsi segelas anggur dengan perut kosong. Biasanya di pagi hari, tapi perasaan itu akan mereda saat tengah hari. Saya menyukainya.
Kelambanan khas yang saya rasakan sekitar jam 2 siang. jelas tidak ada. Saya memiliki lebih banyak energi untuk menjalankan tugas dan melakukan pekerjaan rumah tangga yang biasanya saya tunggu untuk dilakukan di akhir pekan.
Saya mendapati diri saya tidur pada jam yang wajar dan tidur tujuh atau delapan jam yang padat.

Senang rasanya mengetahui saya bisa hidup tanpa kafein selama lima hari, sulit untuk menentukan apakah peningkatan energi terkait dengan menghilangkan kafein atau buah itu sendiri.

Saya merindukan rasa kopi (saya minum kopi panggang pirang, hitam), ritual menyiapkannya, dan jujur ​​saja – saya merindukan desas-desus kafein.

Saya memutuskan bahwa jika itu bermakna bagi saya, saya akan menambahkannya kembali ke dalam hidup saya tetapi dengan cara yang lebih penuh perhatian. Alih-alih segelas Yeti yang penuh dengan kopi saat bepergian, saya menuangkan satu cangkir ke dalam cangkir di pagi hari dan menikmatinya perlahan.

Hasil Akhir: Tingkat energi meningkat, tetapi saya kembali ke kafein.
Makanan Menjadi Bukan Acara; Saya Tidak Yakin Itu Hal yang Baik.

Tiga hari Pesta itu berbeda dari yang saya kira. Saya jarang merasa lapar.

Bagaimana mungkin? Yah, aku curang. Tidak juga, tapi saya tidak mengikuti aturan tentang tidak menghitung kalori. Tapi saya melakukannya untuk alasan yang berlawanan dari yang mungkin Anda pikirkan.

Saya melakukannya untuk memastikan saya mengonsumsi cukup kalori. Buah-buahan tertentu sangat rendah kalori sehingga saya khawatir akan kekurangan kalori. Petunjuk tersebut menawarkan beberapa buah yang kami anggap kacang-kacangan atau biji-bijian (tinggi protein dan lemak sehat), seperti biji labu, almond, hati rami, dan biji chia. Menaburkan ini pada smoothies atau salad buah saya membantu meningkatkan kalori.

Inilah yang saya alami:

Kebosanan Makanan – Pada hari ketiga, saya sangat lelah dengan smoothie yang tidak pernah terpikirkan akan saya katakan!
Pemeliharaan Berat Badan – Saya tidak menambah atau menurunkan berat badan apa pun dalam timbangan, tapi saya rasa kembung saya berkurang. Saya banyak fokus pada hidrasi.
Tekad yang Terbukti – Saya menyadari meskipun saya bisa makan buah selama tiga hari dan tidak merasa lapar, saya tidak akan mengatakan bahwa saya menyukai dampaknya pada makanan saya.

Biasanya, saya tidak sabar untuk duduk untuk makan malam bersama keluarga saya. Saya suka memasak, dan saya suka makan lebih banyak lagi. Saya masih menyiapkan makanan biasa untuk keluarga saya selama Pesta, jadi mungkin saya sedikit iri, tetapi ternyata saya tidak menantikan waktu makan.

Makan terasa lebih seperti sesuatu yang saya lakukan dengan gerakan versus menikmatinya. Saya memutuskan makan dengan keluarga saya terlalu penting bagi saya untuk dikorbankan demi makan intuitif.

Hasil Akhir: Saya bisa hidup hanya dari buah, tetapi saya tidak mau

untuk.
Mengistirahatkan Tubuh Saya Bukanlah Benar-Benar Selai Saya

Panduan lapangan Baptiste menguraikan semua “aturan dan rekomendasi” untuk Pesta tersebut. Meskipun makanan-sentris, sebagai instruktur yoga, bersama dengan pembersihan, ia merekomendasikan latihan yoga harian sebagai suplemen.

Saya tidak asing dengan matras yoga. Saya berlatih dan mengajar yoga untuk manfaat pikiran, tubuh, dan spiritual.

Tapi saya juga melatih tubuh saya dengan cara lain. Rutinitas tipikal saya meliputi lima hari latihan kekuatan, dua hari kardio, dan satu hari istirahat. Saya biasanya berlatih yoga tiga kali seminggu sebagai tambahan.

Temuan saya dari seminggu berturut-turut hanya tentang yoga:

Satu jam yoga setiap pagi adalah cara yang indah untuk memulai hari saya.
TAPI, seperti dalam diet saya, saya lebih suka variasi dalam rencana latihan saya.
Rasanya seperti seminggu berturut-turut hari libur.

Hasil positif minggu ini adalah saya tidak mengalami nyeri otot. Saya menghubungkan ini dengan manfaat tetap terhidrasi dan praktik harian yang berfokus pada fleksibilitas dan mobilitas.

Tapi saya menikmati melatih tubuh saya dengan keras. Saya suka berkeringat dan mendorong tubuh saya kelelahan.

Hasil Akhir: Yoga harian adalah sebuah kemewahan, tetapi saya membutuhkan lebih banyak tenaga.
Pikiran Terakhir: Jangan Takut pada Funk

Saya dulu mudah cemas ketika merasa diri saya tergelincir ke dalam kebiasaan. Saya akan menemukan cara untuk mengalihkan diri dari perasaan saya – apa pun untuk keluar dari ruang kepala yang aneh itu. Saya menggunakan mekanisme penanganan seperti kehidupan sosial yang sibuk – pesta, aktivitas anak-anak, komitmen kerja – untuk membuat pikiran saya sibuk.

Untuk alasan yang jelas, taktik tersebut menjadi tidak tersedia bagi saya selama setahun terakhir. Saya tidak punya pilihan selain duduk dalam perasaan saya. Saya mulai bertanya-tanya, mungkinkah ada tujuan yang lebih tinggi dari perasaan ini?

Dalam bukunya, Vibrate Higher Daily, penulis dan pelopor spiritual mandiri Lalah Delia menyebut hal ini sebagai kabut metaforis. Dia menawarkan nasihat ini:

“Perjalanan membawa Anda ke kabut untuk mendapatkan kejelasan, untuk memurnikan pikiran Anda, untuk melepaskan apa yang tidak bermanfaat bagi Anda, dan untuk menawarkan fokus dan arahan yang lebih baik. Ini tentang menemukan jalan yang lebih tinggi – melalui. ”

Jika ada satu hal yang saya pelajari tentang berada dalam keadaan funk, itu adalah bahwa hal itu dapat muncul secara tak terduga dan berulang kali. Inilah cara saya mengenali kehadiran mereka:

Secara mental – merasa bingung. Melupakan hal-hal atau teralihkan dan tidak hadir.
Secara fisik – perasaan tanpa tubuh. Seolah-olah saya sedang mengamati diri saya sendiri yang melakukan sesuatu, tetapi entah bagaimana itu bukan saya.
Secara emosional – merasa hampa. Hal-hal meresap di bawah permukaan tetapi terhalang atau terhalang oleh kabut.

Begitu saya memasuki funk, itu memberi sinyal kepada saya untuk masuk lebih dalam lagi ke dalam diri saya. Alih-alih mengalihkan perhatian saya dengan kesibukan sosial atau pembersihan cepat, saya belajar bahwa inilah saatnya untuk mengamati perilaku kita dan memutuskan apakah kita ingin membuat pilihan yang berbeda.

Saya menyadari tidak ada cara mudah untuk menghilangkan funk. Dan terkadang, saat mengamati perilaku kita, kita belajar bahwa kita tidak perlu berubah tetapi mungkin menjadi lebih sadar.

Saya sekarang lebih bersyukur dari sebelumnya atas secangkir kopi pagi saya, makanan keluarga, dan rutinitas kebugaran fisik.

Latihan kesadaran apa yang efektif untuk Anda?

Saya mengirimi Anda semua kedamaian, cinta, dan getaran funky saya. Swab PCR Jakarta