GANGGUAN PERUT DAN Usus PADA BAYI

GANGGUAN PERUT DAN Usus PADA BAYI – Gangguan lambung dan usus adalah salah satu sumber penyakit masa kanak-kanak yang paling bermanfaat. Hanya mencegah kekacauan mereka, dan, semua hal yang sama, bayi akan sehat dan berkembang, dan tidak memerlukan bantuan fisik atau dokter.

 

Ada banyak penyebab yang dapat menimbulkan kasih sayang ini; banyak dari mereka berhubungan dengan sistem ibu, beberapa dengan sistem bayi. Semua mampu, sebagian besar, untuk dicegah atau diperbaiki. Oleh karena itu, yang paling penting adalah bahwa seorang ibu tidak boleh mengabaikan atau salah informasi mengenai hal ini. Akan tetapi, pencegahan terhadap kasih sayang inilah yang pada prinsipnya akan dibahas di sini; karena biarlah ibu selalu mengingat, dan bertindak berdasarkan prinsip, bahwa pencegahan penyakit saja adalah miliknya; obatnya kepada tabib. Demi kejelasan dan referensi, gangguan ini akan dibicarakan saat terjadi:

 

Untuk bayi di payudara.

—————————-

 

Perut dan usus bayi bisa menjadi kacau karena ASI menjadi tidak sehat. Ini mungkin timbul dari orang tua yang keluar dari kesehatan, suatu keadaan yang akan begitu nyata bagi dirinya sendiri, dan bagi mereka yang lebih tertarik pada kesejahteraannya, sehingga hanya perlu disinggung di sini. Cukuplah untuk mengatakan, bahwa ada banyak penyebab dari jenis umum yang menjadi asalnya; tetapi yang paling sering adalah laktasi yang tidak semestinya, dan efeknya baik pada ibu maupun anak masih ada.

 

Kecemasan pikiran pada ibu akan menyebabkan ASI menjadi tidak sehat sifatnya, dan jumlahnya kurang, sehingga menimbulkan perut kembung, merintih, bahkan terkadang kejang-kejang pada bayi. Munculnya gairah pada perawat akan sering diikuti dengan keluhan buang air besar pada anak. Penyebab-penyebab ini tentu saja bersifat sementara, dan bila dikeluarkan ASI menjadi sehat dan mencukupi bagi anak seperti semula.

 

Namun, gangguan mental yang tiba-tiba dan hebat kadang-kadang akan menghilangkan susu sama sekali, dan dalam beberapa jam. A Ny. S., aet. 29, seorang wanita sehat yang baik, berkulit pirang, dikurung oleh seorang anak laki-laki. Dia bersenang-senang, dan persediaan susu yang berlimpah untuk anak itu, yang terus disusuinya sampai Januari berikutnya, periode tiga bulan, ketika susunya tiba-tiba hilang. Keadaan ini membingungkan petugas medis, karena dia tidak dapat melacaknya ke penyakit fisik apa pun; tetapi susu tidak pernah kembali, dan seorang perawat basah menjadi perlu. Pada musim semi berikutnya, suami dari wanita ini gagal, sebuah kemalangan yang akan datang sejak tanggal ketika ASI hilang, pada hari itu keadaan kacau dari urusan suami diberitahukan kepada istri, sebuah fakta yang sekaligus menjelaskan hilangnya susu secara misterius.

 

Makanan yang tidak sehat akan mempengaruhi ASI ibu, dan mengacaukan usus bayi. Suatu kali, saya dipanggil untuk melihat bayi di payudara dengan diare. Langkah-langkah perbaikan hanya memiliki sedikit efek selama bayi diizinkan untuk menyusui; tetapi ini dihentikan, dan akar garut yang dibuat dengan air hanya diperbolehkan, keluhan itu dengan cepat dihentikan. Percaya bahwa ASI ibu terganggu dari beberapa penyebab kebetulan yang sekarang mungkin lewat, bayi itu kembali diperbolehkan payudara. Namun, dalam waktu kurang dari empat dan dua puluh jam, diarenya kembali. Ibu sebagai wanita yang sangat sehat, diduga bahwa beberapa artikel yang tidak sehat dalam dietnya mungkin menjadi penyebabnya. Rejimen itu dengan hati-hati diselidiki, ketika tampaknya porter dari pemungut cukai tetangga telah diganti untuk mereka sendiri untuk beberapa waktu yang lalu. Ini terbukti buruk, membuang, ketika dibiarkan berdiri beberapa jam, sedimen yang cukup besar; itu dihentikan; ale suara yang bagus diambil sebagai gantinya; bayi itu kembali disusui, di mana susunya berkembang, dan tidak pernah mendapat serangan lagi.

 

Dengan cara yang sama obat pereda sakit, yang diminum oleh ibu, akan bekerja pada usus anak, melalui efek yang dihasilkannya pada susunya. Namun, ini tidak berlaku untuk semua jenis obat pencahar, dan obat pencahar yang sama tidak menghasilkan efek yang sama pada semua anak. Oleh karena itu, adalah baik bagi orang tua untuk memperhatikan apa yang dilakukan oleh aperient melalui sistemnya pada anaknya, dan apa yang tidak, dan ketika aperient diperlukan untuk dirinya sendiri, kecuali jika dia menginginkan usus bayi dipindahkan, untuk menghindari yang terakhir; jika sebaliknya, dia dapat mengambil yang pertama dengan efek yang baik.

 

Lagi; kembalinya menstruasi selama ibu menjadi perawat selalu mempengaruhi sifat-sifat ASI, kurang lebih, mengganggu lambung dan usus bayi. Dengan demikian akan sering terjadi, bahwa beberapa hari sebelum ibu menjadi tidak sehat, bayi akan menjadi rewel dan gelisah; perutnya akan memuntahkan susu, dan gerakannya akan sering, berair, dan kehijauan. Dan kemudian, ketika periode tersebut sepenuhnya berakhir, susu akan berhenti mengalir. Ini adalah prinsip

Akan tetapi, pada bulan-bulan awal, bayi tampaknya terpengaruh oleh keadaan ini; karena umumnya akan ditemukan bahwa meskipun susu tentu saja terganggu olehnya, karena kurang berlimpah dan bergizi, tetap saja, setelah bulan ketiga atau keempat itu tidak lagi mempengaruhi bayi. Apakah kemudian seorang ibu, karena periode bulanannya kembali setelah melahirkan, berhenti menyusui? Tentu saja tidak, kecuali kesehatan bayi sangat terpengaruh olehnya; karena dia umumnya akan menemukan bahwa, ketika periode datang, dengan menjaga bayi cukup jauh dari payudara, selama kelanjutannya, dan memberinya makan dengan makanan buatan, dia akan mencegah gangguan kesehatan anak, dan dapat dalam interval untuk menyusui bayinya dengan keuntungan. Harus ditambahkan, bagaimanapun, bahwa seorang ibu asuh harus digunakan daripada risiko yang timbul dari melukai kesehatan anak; dan bahwa, dalam setiap kasus, pemberian makan sebagian akan diperlukan pada periode yang jauh lebih awal daripada ketika seorang ibu tidak terpengaruh.

Susu juga dapat menjadi kurang bergizi, dan berkurang jumlahnya, oleh ibu yang hamil lagi. Namun, dalam kasus ini, kesehatan orang tua terutama akan terganggu, jika ia bertekun dalam menyusui; ini, bagaimanapun, akan kembali bertindak merugikan anak. Oleh karena itu, akan bijaksana jika terjadi kehamilan, dan susu tidak sesuai dengan bayi, untuk mengundurkan diri dari tugas perawat, dan menempatkan anak pada makanan buatan yang sesuai.

Bayi yang terus-menerus disusui akan selalu menderita, sedikit banyak, dari perut kembung, cengeng, buang air besar, dan muntah. Hal ini disebabkan oleh interval yang cukup tidak diperbolehkan antara waktu makan untuk pencernaan. Susu, oleh karena itu, berpindah dari perut ke usus yang tidak tercerna, dan efeknya hanya disinggung untuk mengikuti. Waktu tidak hanya harus diberikan untuk pencernaan susu yang tepat, tetapi perut itu sendiri harus diberi waktu untuk istirahat. Kejahatan ini, kemudian, harus dihindari dengan sangat hati-hati oleh ibu yang secara ketat mengikuti aturan-aturan menyusui.

Perut bayi di payudara, serta setelah disapih, umumnya dipengaruhi oleh tumbuh gigi. Dan untungnya hal ini terjadi, karena mencegah kasih sayang yang lebih serius. Memang, diare yang terjadi selama masa pertumbuhan gigi, kecuali parah, tidak boleh diredakan; jika, bagaimanapun, ini masalahnya, perhatian harus diberikan padanya. Biasanya akan ditemukan disertai dengan gusi bengkak; tombak bebas yang kadang-kadang saja akan menghentikan kelonggaran: bantuan medis lebih lanjut mungkin diperlukan. GANGGUAN PERUT DAN Usus .

Pada periode penyapihan.
————————

Ada kerentanan besar terhadap gangguan perut dan usus anak pada periode ketika penyapihan biasanya terjadi, sehingga perhatian dan penilaian yang besar harus dilakukan dalam mempengaruhi tujuan ini. Biasanya, bagaimanapun, usus menjadi kacau selama proses ini dari salah satu penyebab ini; dari menyapih terlalu dini, dari mempengaruhi terlalu tiba-tiba dan tiba-tiba, atau dari makan berlebihan dan penggunaan makanan yang tidak tepat dan tidak cocok. Ada penyebab lain yang juga dapat menimbulkan diare saat ini, terlepas dari penyapihan, yaitu. iritasi sulit tumbuh gigi.

Penggantian makanan buatan untuk ASI ibu, pada periode ketika organ pencernaan bayi terlalu rapuh untuk perubahan ini, sering menjadi sumber kasih sayang yang sekarang sedang dipertimbangkan.

Upaya untuk menyapih anak yang lemah, misalnya, ketika baru berusia enam bulan, pasti akan diikuti dengan gangguan lambung dan usus. Kecuali, oleh karena itu, seorang ibu berkewajiban untuk mengambil tindakan ini, dari menjadi hamil, atau penyebab lain yang tidak dapat dihindari, jika dia berkonsultasi dengan kesejahteraan anaknya, dia tidak akan berhenti menyusui pada periode awal ini.

Merampas anak sekaligus, dan mengganti makanan buatan, betapapun pantasnya makanan tersebut menurut peraturan, akan selalu menyebabkan keluhan usus. Aturan dan regulasi tertentu harus diadopsi untuk melakukan penyapihan dengan aman, yang rinciannya diberikan di tempat lain.

Jika jumlah makanan yang diberikan terlalu banyak setiap kali makan, atau makanannya terlalu sering diulang, dalam kedua kasus tersebut perut akan menjadi tertekan, lelah, dan gila; bagian dari makanan, mungkin, dimuntahkan, sementara sisanya, yang tidak mengalami proses pencernaan, akan masuk ke usus, mengiritasi selaput selaputnya yang halus, dan menghasilkan perut kembung, dengan keluhan, pembersihan, dan mungkin kejang-kejang.

Kemudian, sekali lagi, makanan yang tidak pantas dan tidak cocok akan diikuti oleh efek yang persis sama; dan kecuali perubahan yang bijaksana dilakukan dengan cepat, pengobatan tidak hanya tidak memiliki pengaruh terhadap penyakit, tetapi penyebab berlanjut, penyakit akan menjadi sangat parah.

Oleh karena itu, yang pertama-tama penting untuk kebaikan anak, bahwa pada periode ini, ketika ibu akan mengganti makanan buatan dengan payudaranya sendiri, dia harus terlebih dahulu memastikan

jenis makanan apa yang paling cocok untuk anak, dan kemudian jumlah yang tepat yang diminta oleh alam. Banyak kasus dapat dikutip, di mana anak-anak tidak pernah memiliki resep tertulis untuk mereka, hanya karena, poin-poin ini telah diperhatikan, diet mereka telah dikelola dengan pertimbangan dan perhatian; sementara, di sisi lain, orang lain mungkin dirujuk, yang hidupnya telah dipertaruhkan, dan semuanya hilang, hanya dari manajemen diet yang tidak bijaksana. Makan berlebihan, dan makanan yang tidak tepat, lebih sering menghasilkan, sebagai akibatnya, jam-jam yang mengkhawatirkan dan pemandangan yang menyedihkan bagi orang tua, dan bahaya dan kehilangan nyawa bagi anak, daripada hampir semua penyebab lainnya.

Iritasi yang disebabkan oleh sulitnya tumbuh gigi dapat menyebabkan diare pada saat bayi disapih, terlepas dari penyapihan itu sendiri. Gangguan usus seperti itu, jika secara nyata terjadi karena penyebab ini, adalah keadaan yang menguntungkan, dan tidak boleh diganggu, kecuali jika serangan itu parah dan diperparah, ketika bantuan medis diperlukan. Diare ringan kemudian, selama penyapihan, ketika cukup dapat dilacak ke pemotongan gigi (keadaan gusi yang panas dan meradang akan sekaligus menunjukkan ini sebagai sumber kekacauan), tidak ada konsekuensinya, tetapi tidak boleh disalahartikan sebagai gangguan yang timbul dari penyebab lain. Menusuk permen karet akan sekaligus menghilangkan penyebabnya, dan umumnya menyembuhkan keluhan usus. GANGGUAN PERUT DAN Usus .

About Drajad

Check Also

Trik Ampuh Menyeleksi Ban Mobil yg Pas bagi Mobil Anda

Ban mobil ialah part penting pada kendaraan, sebab ban langsung berkaitan dengan jalan. Ban sendiri …