Beberapa Cendawan atau jamur Liar Yang Aman

Beberapa Cendawan atau jamur Liar Yang Aman – Cendawan atau jamur merupakan salah satu jenis tumbuhan yang tidak memiliki klorofil atau zat hijau daun (pigmen warna) sehingga bersifat heterotrof. Cara berkembang biak tumbuhan satu ini juga terbilang unik, dimana jamur bisa melakukan membelah diri dan menyebarkan spora ketempat lain melalui hewan maupun angin.

Diketahui ada sekitar 1 juta lebih spesies jamur yang tersebar diseluruh penjuru dunia, dan diantaranya ada yang bisa dimakan dan tidak. Selain itu tumbuhan jamur juga penting dalam menjaga ekosistem lingkungan, perananya dapat menjadi sumber makanan mahluk hidup, pertumbuhan mikro organisme danĀ keberlangsungan antar simbiosis.

Disamping itu jamur juga bisa menjadi bahan pangan yang lezat sekaligus bergizi untuk tubuh. Maka dari itu, yuk ketahui jenis-jenis jamur yang bisa dikonsumsi dan aman bagi manusia. Berikut diantaranya :

Russula Retak Hijau

Green Cracking Russula yang besar ini populer di Spanyol dan Cina. Ini memiliki topi berbintik hijau yang unik dan diameter lebar. Rasanya bisa sangat ringan, pedas, atau bahkan buah. Ukurannya yang besar membuat tutup ini cocok untuk dipanggang dan secara tradisional disiapkan dengan memanggangnya di atas api terbuka dengan taburan garam.

Jamur Gipsi

Jamur Gipsi tumbuh di banyak garis lintang utara dan tersedia secara komersial di Finlandia. Di kebanyakan tempat lain, itu harus dipanen secara liar. Saat dimakan mentah memiliki rasa yang agak pahit, namun rasa yang sangat ringan saat dimasak. Karena sulit ditemukan dalam jumlah yang lebih banyak, mereka sering kali disiapkan bersama jamur dengan profil rasa yang lebih khas.

Jamur Landak

Jamur emas yang mungil ini memiliki insang mirip bulu ayam yang unik dan mudah dikenali. Jamur landak memiliki rasa yang mirip dengan chanterelles tetapi dengan warna dasar yang lebih berasap. Teksturnya lebih renyah dibandingkan jamur lainnya, terutama setelah ditumis dengan sedikit mentega atau minyak. Spesimen yang lebih matang memiliki rasa yang sedikit pahit, tetapi menghilang dengan panas yang cukup.

Jamur Jamur Madu

Sebagian besar dianggap sebagai salah satu jamur liar terbaik di dunia, tutup jamur Madu yang kecil dan bergerombol ada di daftar keinginan setiap pemburu jamur. Dalam bentuk mentahnya, mereka agak beracun dan, dalam bentuk apapun, dapat menyebabkan masalah bila dikombinasikan dengan alkohol. Namun, jika disiapkan dengan hati-hati, rasa pedas dan kaya dari jamur ini sepadan dengan risikonya.

Jamur Raja Bolete

Porcini terkenal lainnya, Raja Bolete (a.k.a. Penny-bun Bolete) adalah jamur besar yang terkenal di dunia kuliner karena rasanya yang luar biasa, pedas, dan serbaguna di dapur. Topi yang lebih muda paling dicari karena teksturnya yang lembut dan lembut, tetapi topi yang lebih tua dapat dikeringkan dan digunakan dalam berbagai makanan. Jamur ini berasal dari belahan bumi utara tetapi sejak itu telah diperkenalkan di Australia, Afrika Selatan, dan garis lintang selatan lainnya.

King Oyster Mushroom

Jenis jamur tiram terbesar, jamur King Oyster berbentuk terompet memiliki alas yang lebar dan tutup yang terbalik. Dagingnya berisi dan, meski memiliki sedikit rasa dalam bentuk mentahnya, mengembangkan rasa umami yang luar biasa saat dimasak. Tapi bakat jamur berbentuk lucu ini melampaui apa yang dibawanya ke dapur. Ini juga telah terbukti memiliki manfaat merangsang sistem kekebalan, efek penurun kolesterol, dan bahkan dapat membantu dalam melawan parasit usus.